Tuesday, October 09, 2007

Vacation's Haste

Packing adalah cara kita mengemas barang-barang yang akan kita bawa di dalam tas atau ransel. Biasanya dilakukan saat kita akan bepergian dalam waktu yang lama. Nggak perlu jauh, kalo lama walaupun cuma numpang tidur di kos temen kan pasti butuh banyak pakaian buat dibawa. Yang bikin sebel adalah banyaknya barang yang dibawa padahal kapasitas tasnya terbatas. Uugh berat.. apalagi bukan cuma baju, kadang2 stok makanan pun turut menyita tempat. Hal yang bikin gerah terutama buat orang2 yang lebih mengutamakan bawa makan daripada pakaian [ini sih aku, hehehehe.... *tawa setan*].Apalagi pas musim orang mudik begini [duhh nggak ikutan mudik nih T_T masih nanti hehe :D]

Sebenarnya packing adalah suatu seni tersendiri yang membawa efek rasa puas yang melegakan jika kita bisa mengaturnya dengan rapi dan efisien. Aku jadi inget waktu ikut Pramuka dulu. Tapi buat yang cuma traveling biasa, ya nggak perlu repot kayak mo ikut jejak petualang. Tas yang akan kita pake bepergian sebaiknya waterproof kalo perlu bulletproof --->anti peluru geto [emangnya mo perang!!] Pakaian berat seperti jaket, selimut, dll pokoknya yg lebar2 ditaruh di bagian tas yang paling dasar, disusul di atasnya ditumpuk dengan pakaian kita sehari-hari atau pakaian rumahan gt deh pokoknya. Nah, pakaian yang akan kita pakai untuk kegiatan/acara baru ditaruh di atasnya lagi. Ingat pokoknya baju jangan digulung nanti cepet kusut. Oh ya, baju2 dari bahan yang cepet kusut sebaiknya ditaruh di tengah2 tumpukan isi ransel biar kekusutannya gak tambah parah.

Lanjut, di tumpukan paling atas baru ditaruh pakaian dalam, alat mandi dan toiletries [handuk, bedak, sabun dsb], serta kaos kaki, sepatu, sandal, alat tulis buku dll dan topi dan sebangsanya kayak sepupu ku yang jg sampe bawa catok n hair dryer segala!! Nah penataan ini berdasarkan urutan pakaian yang paling kita butuhkan sampe yang paling less-priority [nggak sering dipake]. Pertimbangannya, mandi dan bersih-bersih serta pakaian kegiatan kan yang paling mendesak, jadi agar tidak merusak tatanan yang kita buat waktu packing [maksudnya biar gak bongkar2 tas lagi] maka kita taruh di bagian atas.

Lalu obat dan makanan [baca:snack] ditaruh mana dong? Hmm sebaiknya kita membawa botol minuman ukuran travelers’ pack jadi kita punya tempat minum sendiri n ga bw yang kemasan. Supaya gak tertukar dan gak bocor di dalem tas. Kalo sekali2 butuh maem n minum kan gampang. Ini ditaruh di kantong2 tas ransel kita di bagian terluarnya, terutama di bagian sampingnya supaya nggak penyet/gepeng kalo nggak sengaja diduduki atau disandari. Terus di kantung yg lain baru kita masukin obat bwt jaga2 plus tisu, saputangan dkk... Begitu lho. Kalo makanan sih bisa juga ditaruh di tas plastik ato tas karton kalo bawanya banyak.

Itulah seninya packing... yang perlu diinget jangan sampe ada ruang kosong dalem tas soalnya ya percuma aja, gak efisien. Tas harus diisi semaksimal mungkin supaya gak menyita banyak tempat dan sebelum berangkat periksa kondisi tas supaya bisa melindungi barang-barang kita dengan baik. Yosh... semua udah siap... selamat jalan, bon voyage... michi de ki wo tsukete yo... omyage ga wasurenai de ne?!

Aduh. Packing itu memang yang paling bikin males. Tapi perginya bikin senang. Perjalanan selalu menyenangkan buatku, asal cuaca dan jalan bagus,plus gak macet n mogok. Heh langsung bablas dah. Pengalamanku yang paling ngebetein tuh pas tahun baru 2000. Semua orang kayaknya mau ke Bali kayak aku... Wuih apalagi katanya ada acara tahun baru milenium di GWK itu, turis2 pada bejubel waktu itu. Waktu itu aku naik mobil sekeluarga. Berangkat subuh2 dengan harapan biar gak ngantri lama di pelabuhan Ketapang,plus ngebut2 dikit gt lah. Brrrrrmmm.......

Sialnya, DELAPAN kilometer sebelum pintu pelabuhan, terjadi macet besar2 an karena kapal Ferry yang ada cuma sedikit jadi nggak bisa nyeberangin mobil2 yang segitu banyaknya [walo sebenarnya udah ada penambahan unit Ferry sih]. Kendaraan pada merayap nggak jelas dari kedua arah Gilimanuk dan Ketapang. Pokoknya sehari semalem mobil2 ngantri. Seingatku pas tengah malem besoknya baru bisa ngantri di pelabuhan. Aduh bete banget. Makan minum susah, mana bensin stoknya abis.

Kalo lagi jam penyeberangan, sopir2 pada tidur termasuk bapak ku. Gak peduli tu di sebelah kandang sapi ato depan kantor lurah. Hehe... Yah keluarga di Bali selalu memantau lewat siaran TV sambil sekali-sekali telepon nanyain udah sampe di mana. Kalo nggak salah waktu itu aku menghitung dari mulai ngantri sampai masuk Gilimanuk tuh ngabisin sekitar 26 jam bo’!!!

Huh nggak lagi deh yang kayak gitu. Mana gak sempat mandi n santai2. Tapi seru juga lho buat dicerita2in, apalagi banyak kejadian aneh yang ku alami sama keluarga. Merasa menjadi manusia super setelah mampu bersabar melewati rintangan itu. Hoho yah begitulah namanya mudik, deritanya tiada akhir...Kya hahahah ^o^ Yang penting perhatikanlah packing-an mu hyeha!!
Hmm miss ya there friends... Apalagi katanya sepupuku lagi ada di Malang...
Aku nggak di sana.. -_-; pengen pulang. Pengen masakan mamipapi.... T_T